Doa Seorang Anak

Bunda,

Masih ingatkah bunda akan suara tangis ananda ketika pertama kali dilahirkan di dunia ini,
masih ingatkah bunda bagaimana bunda dengan sambil menahan rasa sakit yang dirasa tapi dilupakan semua itu hanya karena ingin memeluk ananda yang lemah ini,
masih ingatkah bunda bagaimana dengan sabarnya menjaga dan menyusui ananda yang saat itu belum bisa apa-apa, walaupun harus menyita waktu istirahat bunda

Bunda,

Bila ananda tatap wajahmu, membelai rambutmu, mengingat namamu dan melihat senyum mu
Maka yang ananda lihat adalah bagaikan seorang malaikat yang turun ke bumi
Serasa terbang jiwa ini tatkala melihat bunda bahagia dan tersenyum,
Serasa bagai di kelilingi malaikat penjaga tatkala bunda memegang tangan ini dan memeluk tubuh ini

Bunda,

Dalam jiwa dan tubuh ini mengalir jiwamu,
Dalam darah yang mengalir di seluruh tubuh ini mengalir darahmu.
Engkau bagaikan belahan jiwa yang ada di tubuh ini, itulah kenapa terasa sakit sekali jiwa dan hati ini saat ananda melihat bunda tersakiti, saat ananda melihat bunda menangis.
Biarlah tubuh ini terluka, biarlah jiwa ini terbang, biarlah hati ini hancur asalkan bunda tidak tersakiti, asalkan bunda merasa bahagia, asalkan bunda jangan menangis dan menderita.

Bunda,

Demi cinta dan sayangmu kepada ananda, engkau rela menderita
Engkau rela mengorbankan kepentingan dirimu hanya untuk sedetik kebahagian ananda
Engkau rela melangkahi jalan berduri demi setapak jalan kesuksesan ananda
Engkau pun rela melepas masa masa mudamu demi melihat tumbuhnya ananda.

Bunda,

Terberkatilah dirimu wahai bunda,
Engkaulah salah satu anugerah terbesar yang Allah pernah turunkan di dunia ini,
Karena ridho mu adalah rindhonya Allah SWT
dan di bawah telapak kakimu, adalah surganya Allah SWT

Bunda,

Pernah dalam suatu malam, ananda mendengar lirih suaramu
Dalam sholat malam mu terlantun kata-kata cinta yang terucap indah
Mengalun, berzikir dalam kidung doamu.
Dalam doamu bunda berharap kelak ananda menjadi anak yang berbakti kepada orang tua, menjadi anak yang sholeh yang mampu mendoakan orang tua nya, menjadi pemimpin yang adil dalam keluarga, dan dalam doamu bunda juga selalu memaafkan atas apa-apa dosa yang telah ananda perbuat, bahkan bunda memohonkan maaf dosa-dosa ananda kepada Allah SWT…

Mungkin itulah sebabnya, kenapa Rasulullah, manusia yang paling mulia, kekasih Allah yang paling disayangi-Nya pernah berkata bahwa orang yang paling berhak terhadap diri seorang hamba adalah Ibumu, Ibumu, Ibumu lalu bapakmu.

Maafkan ananda wahai ibunda tercinta,
maafkan ananda yang kerdil dan tidak tahu berterima kasih ini,
maafkan ananda yang selalu membuat bunda menangis dimalam hari,
maafkan ananda yang tidak pernah bisa membahagiakan ibunda

Bunda,

Walaupun habis waktu 1000 tahun umur ini untuk bekerja melayanimu,
walaupun habis air di lautan untuk menuliskan kebaikanmu selama ini,
walaupun habis emas sebesar gunung uhud hanya untuk membayar semua hal yang pernah bunda lakukan
Maka tidak akan pernah terbayar itu semua
Hanyalah Allah yang mampu membalas itu semua, dan balasan terbaiknya adalah syurga

Bunda,

Waktu semakin jauh berjalan
Siang dan malam datang bergantian mengisi rongga-rongga kehidupan
Ananda yang dulu selalu di ayun dan di papah sekarang telah bisa berjalan
Ananda yang dulu kecil dan lemah sekarang telah dewasa
Waktu yang ditunggu pun akhirnya datang,
Penantian ini telah berakhir,
Doa Yusuf ini yang tengah menanti seorang Zulaikha tambatan hati
Akhirnya Allah kabulkan jua

Bunda,

Dengarkanlah, sebentar lagi ananda akan melangkah
Tuk menyusuri waktu, menjemput cinta
Mencari hakikat kehidupan dan menjalaninya bersama seorang bidadari

Bunda,

Lepaskanlah, Lepaskanlah ananda ke samudera biru
Tuk mengarungi sebuah kehidupan yang baru
Dalam sebuah bahtera rumah tangga

Bunda,

Doakanlah ananda, doakanlah ananda dengan segenap penuh keikhlasan dan ketulusan
Lepaskanlah ananda dengan penuh maafmu bunda,
Tenteramkanlah hati ananda, dengan restu, ridha dan kasih sayangmu

 

Bunda,

Cintamu tak akan pernah terganti, kasih sayangmu tak akan pernah terbeli
Izinkanlah ananda melaksanakan tugas ini dan Menjalankan amanah ini,
Sebagai bagian dari bentuk ketaatan ananda kepada Allah SWT dan mengikuti sunnah Nabinya yang mulia

Bunda,

Izinkanlah ananda melaksanakan sebagian dari doa bunda,
Yaitu menjadi lelaki yang sejati, menjadi pemimpin yang sejati dalam keluarga
Menjadi manusia yang berbakti kepada keluarga, masyarakat, bangsa dan agama ini
Membentuk keluarga yang sakinah, mawadah wa rahmah

Bunda,

Ikhlaskanlah ananda,
Sesungguhnya, kemanapun ananda melangkah
Maka bunda akan selalu ada disana
Karena separuh nafas yang ada di raga ini adalah milikmu,
dan tak akan pernah hilang rasa bakti ananda, hingga kelak nafas ini terputus dari raganya

Dari anakmu yang tercinta

1 comment so far

  1. riversrobles48846 on

    I have been doing these steps over and over. Sometimes it works and there is an associated key. Other times it does not. It seems like it may have something to do with the name of the cer file. I got rid of all of the old ones so that it would not have a name like Come on http://tropaadet.dk/riversrobles48846081830


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: